Kerjasama UMN dan Silla University Dapat Hibah dari KOICA

  • Whatsapp

TANGERANG, (vivabanten.com) – Silla University dan Universitas Multimedia Nusantara (UMN) mendapatkan hibah dari The Korea International Cooperation Agency (KOICA) dalam proyek tiga tahun yang berjudul, “The Establishment and Joint Operation of Indonesia-KOICA-4th Industry Revolution (IK4IR) Center”. Proyek ini menjadikan UMN sebagai pusat pelatihan tenaga ahli di bidang industri 4.0.

“UMN telah bekerja sama dengan banyak universitas di dalam dan luar negeri. Telah terjalin berbagai kerja sama dan kolaborasi  dalam mendidik dan meningkatkan kualitas SDM di bidang Tridharma Perguruan Tinggi,” ujar Rektor UMN Ninok Leksono, Senin, (07/06/2021).

Bacaan Lainnya

Sementara Muliawati Siswanto menyatakan, saat ini, UMN mempunyai empat fakultas, yaitu, Fakultas Teknik dan Informatika, Fakultas Ilmu Komunikasi, Fakultas Bisnis, juga Fakultas Seni dan Desain, yang bekerja sama dengan universitas-universitas ternama di dalam dan luar negeri.

“Juga bekerja sama dengan industri untuk program magang dan penyedia sertifikat keahlian, seperti Microsoft, Oracle, Huawei, dan sebagainya,”  ungkap Wakil Rektor bidang Hubungan dan Kerja Sama, ini.

Kerja sama antara UMN dengan Silla University telah berlangsung selama beberapa tahun untuk berbagai bidang akademik, yakni sejak pertengahan tahun 2020.

Dan menurut Boby Arinto, selaku Manajer Global Office UMN mengatakan, Fakultas Teknik Silla University  diarahkan untuk bekerja sama dengan Fakultas Teknik dan Informatika (FTI) UMN, dalam penyusunan proposal proyek kepada KOICA untuk pusat pendidikan teknik dan membina tenaga ahli untuk Revolusi Industri ke-4 di Tangerang.

Salah satu Dekan FTI UMN, Niki Prastomo mengungkapkan, pada bulan Januari 2021, diketahui proposal untuk anggaran total kerja sama mencapai 898 juta Won Korea yang diajukan dan telah berhasil diterima.

KOICA merupakan organisasi pemerintah yang didirikan oleh Kementerian Luar Negeri Korea Selatan untuk meningkatkan efektivitas program bantuan hibah Korea Selatan untuk negara berkembang dengan melaksanakan program pemerintah.

Hibah yang diterima dari KOICA untuk proyek ini, yakni pembangunan pusat pelatihan teknis revolusi industri ke-4 di lingkungan UMN. Pengembangan kurikulum perkuliahan dan silabus, pembangunan pusat infrastruktur fasilitas atau peralatan pendidikan dan dua laboratorium, serta membuat modul kuliah online untuk tingkat Sarjana yang dapat digunakan di masa pasca Pandemi Covid-19.

Pusat pelatihan ini didirikan untuk menghasilkan para spesialis yang dapat mendukung pembangunan berkelanjutan di bidang teknologi revolusi ke-4 di Indonesia, terutama di wilayah Tangerang.

“Lebih lanjut lagi, proyek ini diharapkan dapat meningkatkan keahlian SDM dalam smart factory, big data dan cloud engineering yang diperlukan oleh perusahaan lokal Korea. Dalam jangka menengah-panjang, hal tersebut akan memberikan kontribusi yang besar dalam menciptakan lapangan kerja di Indonesia untuk sektor manufaktur dan IT,” ungkap Dr. Niki.

Disebutkan, proyek ini menjadi implementasi kerjasama antara Korea Selatan dan Indonesia dengan memperkuat “Kemitraan Strategis Khusus” untuk membentuk konsensus Official Development Assistance (ODA).

Keberadaan pusat pelatihan, kurikulum, fasilitas, dan modul perkuliahan dari proyek ini dapat dimanfaatkan oleh peserta pelatihan, dosen UMN, mahasiswa UMN, dan juga pihak-pihak lain di luar UMN.

Niki menambahkan, mahasiswa FTI UMN mendapatkan kesempatan untuk menggunakan pelatihan ini sebagai bagian dari skema Merdeka Belajar Kampus Merdeka serta akses untuk fasilitas, bahan ajar, dan modul perkuliahan.

Sedangkan tim dari FTI UMN yang terlibat dikoordinasi oleh dosen program studi Teknik Komputer Aminuddin Rizal dan dosen Informatika Alethea Suryadibrata. Keduanya, berkolaborasi sebagai mentor atau instruktur dalam proyek.

“Rekan-rekan dosen tersebut akan mengikuti pelatihan terlebih dahulu dalam bidang Track Big Data dan The Smart Factory Track. Selain berkoordinasi dengan pihak Silla University dalam hal akademik, pembahasan mengenai fasilitas pelatihan dan laboratorium juga sedang dilakukan,” tukasnya. (*/jojo)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.