Pemkab Serang dan Komisi PRK MUI Jalin Kerjasama Tangani Masalah Sosial

  • Whatsapp
Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah saat menerima kunjungan Ketua Komisi PRK MUI.

SERANG, (vivabanten.com) – Pemkab Serang bersama Komisi Perempuan Remaja dan Keluarga (PRK) Majelis Ulama Indonesia (MUI), sepakat menjalin kerjasama dalam menangani persoalan keluarga, anak dan perempuan. Kerjasama ini dalam rangka menekan masalah sosial di masyarakat.
Demikian dikatakan Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah bersilaturahmi dengan Ketua Komisi PRK MUI, Siti Ma’rifah Ma’ruf Amin di Pendopo Bupati Serang, Selasa (23/03/2021).
Turut hadir Bunda PAUD Provinsi Banten yang juga anggota DPR RI, Adde Rosi Khoerunnisa, Kepala DKBP3A Kabupaten Serang Tarkul Wasyit dan Ketua P2TP2A Kabupaten Serang, Nurlinawati.
“Salah satu persoalan yang masih terjadi adalah kekerasan dalam rumah tangga atau KDRT yang harus terus diminimalisasi oleh semua pihak. Kami mengajak kerja sama Komisi PRK MUI dalam membuat program untuk menyelesaikan persoalan tersebut dan kasus sosial lainnya,” ujar Tatu kepada wartawan.
Tatu menilai, kasus sosial yang selama ini terjadi di masyarakat harus diselesaikan bersama dengan melibatkan kalangan masyarakat, ulama, dan pemerintah.
“Kami berharap melalui kerja sama program, akan mempermudah dalam menyelesaikan persoalan yang ada di masyarakat,” katanya.
Sementara itu, Ketua Komisi PRK MUI, Siti Ma’rifah Ma’ruf Amin mengatakan, kerjasama dengan Pemkab Serang dilakukan mulai dari pemberdayaan masyarakat, peningkatan kualitas sumber daya perempuan, penurunan angka stunting, penanganan KDRT, serta menekan kejahatan seksual terhadap perempuan.
Menurutnya, program tersebut sudah mendapatkan dukungan dari ulama di Banten sekaligus akan melibatkan TNI-Polri agar bisa terlaksana sesuai dengan rencana.
“Dalam waktu dekat kami juga akan deklarasi pendidikan karakter usia dini bersama Bunda PAUD Provinsi Banten,” tuturnya.
Ia meyakini, kasus KDRT dan kekerasan seksual di Kabupaten Serang bisa teratasi jika stakeholder dan masyarakat bekerjasama.
“Salah satunya dengan melakukan kegiatan yang melibatkan kaum muda,” pungkasnya. (*/jojo)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.